jump to navigation

Memaknai Pekerjaan 28 April 2007

Posted by susilobu in Uncategorized.
trackback

Memaknai sesuatu atau job enrichment adalah bagaimana kita memandang sesuatu. Bagaimana kita memandang sesuatu itu akan sangat tergantung pada bagaimana kita memaknai sesuatu tersebut.

Sewaktu kita hanya punya sepeda dan belum punya sepeda motor –apalagi mobil, kemana-mana setiap kali beraktivitas, kita selalu menggunakan sepeda. Entah itu ke sekolah, ke warung, ke perpustakaan, ke tempat les, ke rumah kawan atau kemanapun. Tetapi saat kita mulai dewasa dan banyak diantara kawan kita yang telah mengendarai sepeda motor bahkan mobil, maka kita sering beranggapan bahwa memakai sepeda motor apalagi mobil lebih bergengsi daraipada naik sepeda. Dengan kata lain mengendarai sepeda lebih terhina daripada mengendarai motor.

Ke sekolah menengah apalagi kuliah , kita sudah merasa malu menggenjot sepeda. Terlebih lagi ke rumah seorang kawan yang ditaksir. Kita lebih senang naik angkot daripada bersepeda. Lebih bergengsi dan berkelas, katanya.

Itulah contoh kongkret bagaimana kita memaknai sesuatu hal, dalam hal in sepeda. Jika kita memaknai bahwa sepeda merupakan alat angkut yang sangat hina, maka kita akan malau mengendarainya. Karena kita telah menganggap bahwa diri kita sanagat hina akibat sepeda itu.

Namun jika kia memaknainya dengan makna lain yang lebih tinggi, maka kia akan dengan senang hati atau bahkan sangat bangga mengendarai sepeda. Jika kita melekatkan makna bersepeda adalah olah raga, maka kita akan dengan senag hati bersepeda karena ada target tinggi berupa kebugaran yang hendak kita capai. Betapapun jalan naik ataupun turun gunung. Baik di jalan raya atau bahkan di jalan tanah berbatu atau berlumpur, kita akan dengan senang hati menggenjot sepeda bahkan menuntun atau memanggul sepeda itu jika jalan tak lagi bisa dilalui dengan mengendarainya. Itu semua kita lakukan dengan senang hati dan gembira. Bahkan ke kantorpun kita rela bersepda, jika meletakkan makna bersepeda adalah untuk mengurangi polusi kota. Terlebih-lebih jika kita memaknai bersepeda ke kantor adalah merupakan gaya hidup baru para eksekutif, maka kita akan dengan senang hati pula mengikuti gaya hidup itu. Karena dalam persepsi kita, kita tidak sedang mengendarai sepeda tetapi kita sedang larut mengikuti mode.

Demikian pula di lingkungan pekerjaan. Bagaimana kita memaknai setiap pekerjaan yang kita lakukan, akan sangat mempengaruhi kualitas hasil pekerjaan kita. Plaing tidak dari sisi interpretasi kita. Jika kita memaknai diri kita hanyalah sebagai anak buah dan pesuruh atasan, maka kita hanya akan bertindak jika kita disuruh dan dierintah oleh atasan tanpa inisiatif. Tetapi jika dengan pekerjaan yang sama kita memaknainya dengan lebih tinggi, sebagai partner atau bahkan sebagai pengatur pekerjaan atasan, maka kita secara tak sadar akan melakukan pekerjaan dengan lebih baik. Karena kita merasa yakin bahwa tanpa peran kita, atasan tidak akan dapat melaksanakan tugasnya dengan maksimal.

Itu semua baru memaknai sesuatu dari sisi lahiriah saja telah dapat mengubah persepsi orang untuk dapat bekerja dengan lebih baik, bagaimana pula jika memaknainya dari sisi batiniah. Memaknai pekerjaan dengan makna tertinggi yaitu makna di hadapan Allah. Jika kita memaknai segala sesuatu termasuk pekerjaan dan tugas yan sedang kita laksanakan semata-mata karena untuk beribadah kepada Allah, maka kita akan dengan ikhlas melakukannya. Tanpa perlu perintah ataupun instruksi dan tanpa perlu pula iming-iming insentif. Semua akan berjalan dengan mudahnya karena target tertinggi telah kita yakini yaitu ridlo Allah.

Kita akan dapat bekerja dengan lebih baik karena semata-mata untuk Allah melalui kepentingan perusahaan. Tidak sekedar bekerja untuk kepentingan yang lebih sempit, misalnya sekedar untuk mencari uang atau bahkan jabatan yan dibungkus dengan nama karir.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: